News Update :
loading...

Monday, August 27, 2012

2.000 Pelacur Semarang Terindikasi HIV/AIDS



Semarang - Lembaga pendamping pekerja seks komersial di Semarang, Griya ASA PKBI, memastikan jumlah pekerja seks yang terindikasi mengidap HIV/AIDS di kota itu hampir 2.000 orang. Mereka tersebar di beberapa lokalisasi, terutama di Sunan Kuning. Sejak pekan lalu, semua lokalisasi di Semarang kini sudah buka lagi. bldirgantara.blogspot.com

“Kemarin, memang sempat tutup selama Ramadan dan Lebaran,” kata Ketua Resosialisasi Sunan Kuning, Semarang, Suwandi, pada Ahad, 26 Agustus 2012. Pekan ini, Suwandi mengaku akan melakukan pendataan ulang untuk memastikan jumlah penghuni lokalisasi. “Juga akan ada pemeriksaan kesehatan,” katanya.

Registrasi ulang dilakukan karena biasanya jumlah pelacur akan meningkat setelah Lebaran. “Biasanya, ada saja yang mengajak teman, tetangga, untuk bekerja di sini,” kata Suwandi.

Koordinator Griya ASA, Ari Istiadi, menepis kekhawatiran kalau ribuan pelacur di Semarang menyebarkan virus HIV/AIDS selama mudik Lebaran kemarin.bldirgantara.blogspot.com “Mereka punya etika,” katanya. Para pekerja seks komersial ini, kata Ari, juga cenderung merahasiakan pekerjaan mereka di kampung halaman. “Tidak mungkin kalau mereka buka praktek dan menerima tamu di kampung mereka masing-masing,” katanya.

Griya ASA memiliki sekretariat sendiri di Sunan Kuning, untuk menjalankan berbagai program penyuluhan kesehatan dan pendampingan. Menurut Ari, para pekerja seks komersial di Semarang sudah makin sadar akan pentingnya kesehatan. http://librarygreen.blogspot.com/










sumber

2 comments:

PENNTINNG !!!!!
silahkan tinggalkan komentar jika anda menyukai, jika anda kesulitan melakukan komentar dan tidak memiliki profil untuk komentar silahkan pilih profil Anonymous trimakasih salam dari saya Bhernanda Logan Dirgantara,,

 

© Copyright Astra Dirgantara 2010 -2016 | Design by Herdiansyah Hamzah fazer email gratis | Powered by mugen download mugen chars.