News Update :

Monday, February 10, 2014

Faktanya Wanita Lebih Mudah Terserang Stroke Daripada Pria

Perempuan memiliki kualitas hidup yang lebih buruk setelah stroke dibandingkan laki-laki, sebuah pelajaran telah ditemukan. Penelitian AS, yang dipublikasikan di Neurology, menilai kesehatan mental dan fisik dari 1.370 pasien tiga bulan dan satu tahun setelah stroke. Perempuan memiliki lebih banyak depresi dan kecemasan, rasa sakit dan ketidaknyamanan, dan mobilitas lebih terbatas.

"Mulai perkataan
Ahli Inggris mengatakan wanita cenderung memiliki stroke, dan karena itu mungkin perlu lebih banyak dukungan. Tapi pelajaran itu mengatakan lebih banyak orang bertahan stroke sekarang daripada 10 tahun yang lalu karena peningkatan pengobatan dan pencegahan. Perempuan cenderung memiliki stroke pada usia lanjut dibandingkan pria, yang menurunkan kesempatan mereka pemulihan alami," Prof Cheryl Bushnell Wake Forest Baptist Medical Center, North Carolina.


Para peneliti di Wake Forest Baptist Medical Center, North Carolina, melihat pasien yang mengalami stroke atau transient ischemic attack ( TIA ), juga dikenal sebagai mini - stroke. Kualitas hidup dihitung dengan menggunakan rumus yang menilai mobilitas, perawatan diri, aktivitas sehari-hari, depresi / kecemasan dan rasa sakit.

Pada tiga bulan, perempuan lebih mungkin dibandingkan pria untuk melaporkan masalah dengan mobilitas, rasa sakit dan ketidaknyamanan, kegelisahan dan depresi, tetapi perbedaan itu terbesar pada mereka yang berusia lebih dari 75. bldirgantara.blogspot.com


Setelah satu tahun, perempuan masih memiliki kualitas yang lebih rendah -hidup skor keseluruhan daripada laki-laki tetapi perbedaan antara mereka lebih kecil.kebutuhan dukungan


Prof Cheryl Bushnell, yang memimpin penelitian, mengatakan: "Kami menemukan bahwa perempuan memiliki kualitas hidup yang lebih buruk dibandingkan pria hingga 12 bulan setelah stroke."

Dia mengatakan suasana hati, kemampuan untuk bergerak, dan memiliki rasa sakit atau ketidaknyamanan dapat berkontribusi pada kualitas hidup yang lebih buruk bagi perempuan. Dan dia menyarankan bahwa perempuan mungkin memiliki massa otot kurang dari laki-laki sebelum stroke mereka, sehingga sulit untuk pulih.

Dia menambahkan: "Karena semakin banyak orang bertahan stroke, dokter dan penyedia layanan kesehatan lainnya harus memperhatikan kualitas -of - hidup isu dan bekerja untuk mengembangkan intervensi yang lebih baik, alat skrining bahkan gender tertentu, untuk meningkatkan kehidupan pasien."

Dr Madina Kara, seorang neuroscientist di Asosiasi Stroke Inggris, mengatakan: "Studi ini menunjukkan bahwa perempuan tarif lebih buruk setelah stroke dibanding laki-laki. Namun, alasan ini tidak sepenuhnya jelas. bldirgantara.blogspot.com

"Ini juga menunjukkan bahwa wanita di atas 65 tahun lebih mungkin untuk hidup sendiri, yang bisa menjadi faktor yang berkontribusi terhadap kualitas hidup berkurang, karena mereka memiliki dukungan memadai."

Dia menambahkan: "Kita sudah tahu bahwa perempuan cenderung memiliki stroke pada usia lanjut dibandingkan pria, yang menurunkan kesempatan mereka untuk pemulihan alami pasca - stroke.

"Apa penelitian ini menyoroti adalah bahwa perempuan mungkin tidak mendapatkan dukungan yang mereka butuhkan untuk meningkatkan kualitas hidup mereka setelah stroke. Sangat penting bahwa semua penderita stroke menerima perawatan terbaik dan dukungan dari pelayanan kesehatan dan sosial untuk membuat pemulihan mereka sebaik mungkin."bld

sumber

No comments:

Post a Comment

PENNTINNG !!!!!
silahkan tinggalkan komentar jika anda menyukai, jika anda kesulitan melakukan komentar dan tidak memiliki profil untuk komentar silahkan pilih profil Anonymous trimakasih salam dari saya Bhernanda Logan Dirgantara,,

 

© Copyright Astra Dirgantara 2010 -2016 | Design by Herdiansyah Hamzah fazer email gratis | Powered by mugen download mugen chars.