News Update :

Saturday, May 9, 2015

Mengenal Penyakit Alzheimer dan Gejalanya

Penyakit Alzheimer pertama kali ditemukan pada tahun 1907 oleh seorang psikiatri yang bernama Alois Alzheimer. Penyakit Alzheimer Merupakan penyakit neurodegenerative yang secara epidemiologi terbagi menjadi dua kelompok yang menderita pada usia kurang 58 tahun disebut sebagai early onset sedangkan kelompok yang menderita pada usia lebih dari 58 tahun disebut sebagai late onset.

Penyakit Alzheimer ini dapat timbul pada semua umur, 96 % kasus dijumpai setelah berusia 40 tahun keatas. Penyakit Alzheimer adalah penyakit pada syaraf yang sifatnya irreversible akibat penyakit ini berupa kerusakan ingatan, penilaian, pengambilan keputusan, orientasi fisik secara keselurahan dan pada cara berbicara. Diagnosa yang didasarkan pada ilmu syaraf akan penyebab kepikunan hanya dapat dilakukan dengan cara otopsi. bldirgantara.blogspot.com

GANGGUAN saraf (neurological disorder) seperti demensia (pikun) yang merupakan gejala awal Alzheimer, sering dianggap remeh oleh sebagian besar orang.
Menurut penelitian global terbaru yang dilakukan GE Healthcare, mayoritas penduduk Indonesia tidak dapat mengidentifikasi tanda-tanda serta gejala demensia.
“Demensia (pikun) merupakan salah satu kondisi saraf yang masih kurang dipahami oleh masyarakat. Dari hasil penelitian, kami memiliki bukti kuantitatif yang menegaskan bahwa adanya keinginan yang besar untuk mengetahui tanda-tanda serta gejala, diagnosa, dan pilihan pengobatan,” kata David Utama, President & CEO GE Healthcare ASEAN, belum lama ini.
Penelitian tersebut mengungkapkan, 71 persen penduduk Indonesia yang menjadi responden ingin mengetahui apakah mereka memiliki gangguan saraf (neurological disorder), dan 77 persen ingin mengetahui apakah orang terdekat mereka menderita gangguan saraf.
“Kebanyakan orang mengatakan bahwa pikun merupakan penyakit tua, tapi sebenarnya lebih dari itu,” kata DY Suharya, Direktur Eksekutif Alzheimer Indonesia.
Lebih lanjut DY Suharya menjelaskan, demensia dibagi menjadi tiga tingkatan, yaitu early,mild, dan saphire. Setiap tingkatan memakan waktu delapan hingga sepuluh tahun.
“Demensia memang bukan sesuatu yang di depan mata akan mati, tapi nanti pelan-pelan akan creeping in,” ujar DY Suharya, dilansir Antara. bldirgantara.blogspot.com
Ia menyarankan para penderita demensia sebaiknya periksa ke dokter untuk mendeteksi dan memperoleh bukti tes secara medis, kemudian jika benar terbukti menderita demensia, penderita sebaiknya diajak lebih banyak olahraga, lebih banyak tertawa, dan lebih banyak bersosialisasi.
“Demensia tidak ada obatnya, pengobatan medis hanya memperlambat. Oleh karena itu lebih cepat diketahui lebih baik,” katanya
“Hanya treatment dan makanan, seperti virgin coconut oil, segelas kopi, kayu manis yang dapat memperlambat tingkatan demensia. Pokoknya jangan makan junk food, jangan minum soda,” tambahnya.*
 Demikianlah penjelasan mengenai penyakit Alzheimer dan gejala awalnya, semoga dapat memberikan manfaat kepada para pembaca.bld
 

No comments:

Post a Comment

PENNTINNG !!!!!
silahkan tinggalkan komentar jika anda menyukai, jika anda kesulitan melakukan komentar dan tidak memiliki profil untuk komentar silahkan pilih profil Anonymous trimakasih salam dari saya Bhernanda Logan Dirgantara,,

 

© Copyright Astra Dirgantara 2010 -2016 | Design by Herdiansyah Hamzah fazer email gratis | Powered by mugen download mugen chars.