News Update :
loading...

Wednesday, June 20, 2012

FOTO: Inilah Anak-anak Yang Berperang Melawan Perihnya Kehidupan


Seorang anak imigran ilegal dari Myanmar mengumpulkan plastik di lokasi pembuangan sampah dekat Mae Sot, 22 Desember 2009. Meskipun kondisi hidup yang mengerikan dan rasa takut akan dikirim kembali ke negara mereka, beberapa ratus imigran gelap dari Myanmar hidup dan mendapatkan rata-rata $ 1 per hari mengumpulkan plastik.

Mithun, 11, berpose di tambang batu bata laterit di distrik Ratnagiri, sekitar 360km (224 mil) selatan Mumbai, 14 April 2011. Ia membayar dua rupee India ($ 0,04) per bata dan membawa rata-rata 100 batu bata keluar dari tambang per hari.



Josue Alexander Chavez, 9 tahun, menggunakan palu untuk memecah batu saat ia bekerja di dekat jalan menuju Mazatenango, sekitar 165 km (102 mil) utara Guatemala City, 11 Juni 2012, menjelang Hari Dunia Menentang Pekerja Anak.



Seorang anak sedang memilih sampah non organik untuk dijual mencari uang jajan di TPA PT Arun Lhokseumawe, Aceh, Kamis 26 April 2012




Seorang anak lelaki menguap saat ia menunggu pelanggan di warung pinggir jalan apel di Kabul, 6 Agustus 2008.



Naser, 7, bekerja di sebuah pabrik logam yang membuat baling-baling untuk kapal di galangan-bangunan di sebelah Sungai Buriganga di Dhaka, 8 Januari 2012.



Sirjan Rai, dua belas tahun anak Nepal, harus mengandalkan jalan kaki naik turun gunung sambil membawa barang menuju Dingboche, Nepal 30 April 2011. Dia mendapatkan upah sekitar 3000 Rupee ($ 66) per bulan.

No comments:

Post a Comment

PENNTINNG !!!!!
silahkan tinggalkan komentar jika anda menyukai, jika anda kesulitan melakukan komentar dan tidak memiliki profil untuk komentar silahkan pilih profil Anonymous trimakasih salam dari saya Bhernanda Logan Dirgantara,,

 

© Copyright Astra Dirgantara 2010 -2016 | Design by Herdiansyah Hamzah fazer email gratis | Powered by mugen download mugen chars.